DIYA ULAMI PDF

Ya Allah limpahkanlah shalawat atas Muhammad, Semulia-mulia ciptaan, dalam keagungan dan derajatnya. Ya Allah limpahkanlah shalawat atas Muhammad, Makhluk yang termulia kedudukannya, melebihi segenap ciptaan. Aku berlindung kepada Allah dari setan yang terkutuk. Maka limpahan cahaya memenuhi segala penjuru, Meliputi seluruh alam semesta. Maka dekatlah saat-saat petunjuk, Dan benteng kekafiranpun berguncang.

Author:Dura Gugrel
Country:India
Language:English (Spanish)
Genre:Travel
Published (Last):21 December 2016
Pages:433
PDF File Size:1.40 Mb
ePub File Size:6.83 Mb
ISBN:936-4-36650-658-1
Downloads:1134
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Sanos



Tulisan sangat panjang, maka berkonsentrasilah. Bagaimana pun tidaklah menjadi tujuan saya yang utama untuk membahaskan soal ini, karena apa yang sering saya fikirkan dan difikirkan oleh para cendikiawan, adalah mengenai masalah-masalah yang jauh lebih penting daripada perkara ini. Ini akan meninggikan lagi syiar Islam, menghubungkan kisah-kisah zaman dahulu dengan zaman kini, dan mendatangkan manfaat bagi mereka yang tidak hadir daripada mereka yang hadir.

Ketiga: Kumpulan-kumpulan seperti ini merupakan satu perantaraan dan peluang emas untuk berdakwah. Malah orang kafir abu Lahab juga mendapat manfaat dengan kegembiraan ini. Imam al-Baihaqi berkata, bahawa walaupun hadits ini hadits mursal, tetapi ia boleh diterima karena telah dinaqalkan oleh Imam al-Bukhari hadits ini di dalam kitabnya. Para ulama yang telah disebutkan tadi, juga sependapat menerima hadits ini karena perkara itu terdiri dari bab manaqib dan khosois keistimewaan , fadhoil kelebihan dan bukannya perkara berkaitan hal hukum halal dan haram.

Para penuntut ilmu agama tentu sekali tahu perbezaan istidlal pengambilan dalil dengan hadits pada bab manaqib atau ahkam. Berkenaan dengan manfaat seorang kafir daripada amal perbuatannya sendiri, banyak ulama telah membahaskannya. Tetapi tidak dapat saya terangkan sepenuhnya disini. Baginda menjawab: Pada hari itu aku diputerakan, dan pada hari itu juga wahyu turun kepadaku.

Ini adalah karena kuatnya kesesuaiannya serta bertepatan dengan waktunya. Apabila datangnya masa berlakunya peristiwa tersebut ia menjadi peluang bagi mengingatinya dan membesarkan hari tersebut karena peristiwa tersebut.

Lalu baginda bertanya mereka. Maka baginda pun berpuasa dan memerintahkan sahabat berpuasa. Wahai orang-orang yang beriman shalawatlah keatasnya dan salamlah dengan sebaik-baik salam. Dan kitab-kitab maulid banyak memaparkan semua ini. Dalil ketujuh Dengan mengadakan sambutan Maulid ini juga sebagai melaksanakan sebahagian kewajipan kita dengan menerangkan sifat-sifat baginda yang sempurna, dan akhlak-akhlak baginda yang mulia.

Maka bagaimana pula dengan hari yang mana padanya dilahirkan Nabi yang paling utama dan Rasul yang paling mulia? Dan kemuliaan hari tersebut bukanlah dikhususkan pada hari tersebut sendiri, tetapi ia mempunyai sifat yang umum, yang mana sentiasa diulang-ulang kemuliannya setiap kali sampai hari tersebut, seperti kemuliaan hari Jumaat.

Ini adalah sebagai mensyukuri nikmat, menunjukkan keistimewaan kenabian serta menghidupkan peristiwa-peristiwa sejarah yang amat penting. Jawab Rasulullah: Tidak! Dan telah menaqalkan kisah ini oleh al-Hafidz Ibn Hajar didalam kitabnya al-Fath jilid 7 mukasurat dengan tanpa komentar.

Dalil Kesebelas Bahawasanya sambutan maulid ini adalah satu perkara yang dipandang baik oleh para ulama dan kaum muslimin di seluruh pelusuk negeri. Malah ianya telah diamalkan di merata dunia Islam. Dan apa-apa yang dipandang oleh kaum Muslimin sebagai perkara yang buruk, maka ia adalah buruk disisi Allah Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Ahmad Dalil Keduabelas Bahawasanya sambutan maulid dipenuhi dengan perhimpunan untuk berzikir, sedekah, serta mengucapkan pujian dan penghormatan kepada Nabi.

Tidak sedikit hadits-hadits yang shahih yang menekankannya dan mendorong kaum Muslimin mengamalkannya. Inilah perkara yang selalu tidak difahami oleh mereka yang mengharamkan sambutan ini. Maka, perbuatan yang mengandungi maslahat kebaikan maka ia wajib, jika mengandungi perkara haram maka ia haram.

Begitulah juga jika mengandungi perkara makruh ia menjadi makruh, mengandungi perkara harus ia menjadi harus, dan jika mengandungi perkara yang mandub maka ia jua mandub. Dan menurut kaedah fiqh bagi semua wasilah sama hukumnya dengan sesuatu tujuan. Nescaya haramlah mengarang kitab-kitab ilmu yang manfaat. Jika demikian, maka wajib kita berperang dengan orang kafir dengan lembing dan panah, sedangkan mereka menetang kita dengan peluru, meriam, kereta kebal, jet pejuang, kapal selam dan senjata-senjata yang lain.

Nescaya haramlah azan diatas menara, membuat sekolah-sekolah, asrama-asrama, hospital, tempat-tempat pertolongan cemas, rumah anak yatim dan penjara. Antaranya diadakan tahajjud berjemaah selepas shalat tarawikh pada akhir malam dengan satu imam, mengkhatam al-Quran dalam shalat tersebut, membaca doa khatam al-Quran dan imam berkhutbah ketika shalat tahajjud 8 dalam shalat tahajjud pada malam 27 Ramadhan. Perkara ini amat jelas dan tidak boleh diingkari oleh sesiapa pun. Kata-kata mereka yang taksub bahawa perkara ini tidak pernah dilakukan oleh salaf, bukanlah satu dalil bagi mereka, tetapi dinamakan tiada dalil.

Perkara ini amat jelas bagi mereka yang mempelajari dan menyelami ilmu usul fiqh. Dan ingatan ini adalah sesuatu yang disyariatkan di sisi kita dalam Islam.

Lihatlah berapa banyak ibadat dalam Islam yang disyariatkan oleh Allah untuk menghidupkan ingatan kita kembali kepada peristiwa sejarah lampau.

Semua perkara ini merupakan peristiwa lampau yang dikuatkan kembali ingatan tersebut dengan cara membaharukan kembali gambarannya dengan kenyataan. Sesiapa yang meneliti perkara-perkara ini tentu jelas sekali. Maka dia bertanya tentang keadaannya? Abu Lahab menjawab: Aku berada di dalam neraka tetapi diringankan azabku pada setiap malam itsnin dan aku menghisap air diantara 2 jariku sekadar ini sambil mengisyaratkan hujung jarinya.

Beliau berkata melalui hadits diatas, saya tidak mendapati sebarang jawapan yang menyokong pendapat golongan anti-maulid ini. Maka baginda bertanya kepada mereka: apakah hari kamu berpuasa ini? Pun berpuasa dan memerintahkan shahabat-shahabat baginda berpuasa pada hari tersebut.

Sila lihat al-Hawi al-Fatawa Beliau menyatakan, dari dalil diatas dapat diambil pengajaran bahawa: a Hendaklah kita bersyukur di atas kurniaan Allah yang telah menghapuskan kebathilan dan menegakkan kebenaran b Umat Islam dianjurkan supaya memperingati pada setiap tahun hari-hari yang dianggap penting dalam Islam.

Justeru, melahirkan rasa kesyukuran kepada allah boleh terhasil dengan pelbagai cara ibadat sepeti bershalat, bersedekah, membaca la-Quran dan sebaginya. Sesungguhnya apakah nikmat yang lebih besar daripada nikmat dikurniakan seorang Nabi pembawa rahmat kepada kita? Hadits riwayat Imam Muslim 7 Persoalan ini dibahaskan panjang lebar oleh para ulama. Apa yang berlaku, ketika mereka melakukannya, mereka menyatakan bahawa perbuatan ini adalah baik tetapi apabila mereka meniggalkannya, maka mereka mengatakan bahawa perbuatan itu adalah sesat.

Atau dalam erti kata lain, mula-mula perbuatan yang baik tetapi kemudiannya menjadi kemugkaran. Apakah boleh tergambar atau diterima oleh orang yang beraqal warak sesuatu perkara yang sama boleh menjadi baik dan tidak baik. Kemudian Ibnu Taimiyah berkata lagi: Ketahuilah, bahawa diantara amalan-amalan itu ada yang mengandungi kebaikan karena itu ianya disyariatkan.

Hal ini telah dilakukan oleh ramai orang pada akhir-akhir ini. Kedua: Hendaklah kamu menyeru manusia supaya melakukan sunnah seberapa terdaya.

Dan jika terdapat orang yang melakukan demikian hendaklah kamu terus galakkan, kecuali jika ianya mendatangkan tidak baik. Jangan menyeru kepada meninggalkan yang mungkar dengan melakukan yang lebih mungkar. Jangan meninggalkan perbuatan yang wajib atau sunnah, karena dengan meninggalkannya kamu telah melakukan sesuatu yang lebih mudharat daripada melakukan yang makhruh. Hendaklah jangan kita lakukan amalan yang baik kecuali kita lakukan amalan yang sama baiknya atau yang lebih baik lagi.

Imam Ahmad pernah diberitahu bahawa seorang putera raja telah membelanjakan lebih kurang 1, dinar untuk sebuah al-Quran. Maka jawabnya, walaupun mahu dibelanjakan dengan emas sekalipun biarkanlah. Padahal menurut mazhab Imam Ahmad menghiasi al-Quran itu adalah makhruh.

Ada juga yang berpendapat bahawa perbelanjaan 1, dinar itu adalah untuk memperbaharui kertas dan tulisan. Tetapi maksud Imam ahmad masalah ini ada bercampur kebaikan dan keburukannya. Maka itu tidak digemarinya. Bahkan, bahawa apa sahaja yang boleh menyeru umat manusia ke arah kebaikan, mengumpulkan mereka atas petunjuk Allah, serta mendidik mereka kepada apa juga yang boleh memberi manfaat kepada agama mereka, boleh merealisasikan tujuan maulid nabi ini.

Saya as-Sayyid Muhammad Alwi al-Maliki ada mengatakan: Jika kita melakukan demikian, sesungguhnya ia telah termasuk dalam lingkungan makna maulid Nabi yang mulia, dan tercapailah maksud sambutan ini, dan saya melihat ia tidak diperselisihkan oleh sesiapa jua. Malah Ibnu Taymiyah menyamakan hukum sambutan ini dengan jawapan Imam Ahmad pada perbelanjaan besar untuk menghiasi mushaf.

Semoga Allah memberi hidayah kepada semua. Entri ini dituliskan pada Juni 22, pada am dan disimpan dalam Maulid, kitab. Anda bisa mengikuti setiap tanggapan atas artikel ini melalui RSS 2. Anda bisa tinggalkan tanggapan, atau lacak tautan dari situsmu sendiri. Tidak ternafi juga salah faham ini juga ada pada mereka yang menyambutnya, tetapi di kalangan mereka yang benar-benar jahil yang tidak boleh kita ambil kata-kata mereka.

Sangkaan-sangkaan begini tidak patut ada pada fikiran kita ummat Islam, dan kita berlepas diri dari sangkaan buruk begini, karena hal ini dikira biadab terhadap Rasulullah. Persoalan di alam barzakh tidak diketahui oleh sesiapa pun melainkan Allah. Saya mengata hal ini adalah dusta serta biadab yang terbit dari orang yang benci, dengki atau atau seorang yang bodoh sombong.

Dan sesuai dengan hidup yang sempurna tersebut roh baginda boleh pergi ke merata tempat di alam malakut Allah, dan boleh menghadiri majlis-majlis kebajikan dan acara-acara yang dipenuhi cahaya Allah dan ilmu pengetahuan. Begitu jugalah arwah para mukminin yang sebenar.

Sebagaimana tersebut didalam kitab ar-Ruh oleh Ibn Qayyim, mukasurat Setelah engkau telah mengetahui semuanya itu, maka ketahuilah bahawa berdiri ketika sambutan maulid bukanlah wajib mahupun sunnah, dan tidak betul kita beriktiqad sedemikian.

Oleh itu, ia adalah masalah kebiasaan semata-mata bukan keagamaan, dan ia bukanlah ibadah, syariah atau sunnah tetapi apa yang dilakukan oleh kebiasaan manusia. Maksud ini tidak boleh dibandingkan dengan makna yang diistilahkan pada usul fiqh. Perkara ini dipandang baik. Orang-orang telah menyukai perjalanan tersebut. Para ulama di timur dan di barat juga memandangnya sebagai kebiasaan yang baik.

AHMED SEFRIOUI PDF

bacaan Adh-Diya^ulami^ – 2008/06/26

.

DESCARGAR ESTIRANDOSE BOB ANDERSON PDF

Teks Bacaan Kitab Maulid Adh Dhiyaul Lami'

.

Related Articles